Kenaikan UMK Jabar Tertinggi se-Indonesia

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat menetapkan kenaikan Upah Minimum Kabupaten/Kota (UMK) 2016 mengacu pada Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 78 Tahun 2015, yakni 11,5 persen.

Gubernur Jabar, Ahmad Hermawan mengatakan, meski kenaikan UMK ini dibatasi dengan PP tersebut, Jabar masih tertinggi di Indonesia yaitu Kabupaten Karawang sebesar Rp 3.330.505. Sedangkan yang terendah Kabupaten Pangandaran Rp 1.324.620.

“Kami bukan dalam posisi pemutus, tentu dengan berat hati, karena bagaimana pun kami Pemerintah Daerah harus menaati Pemerintah Pusat. Pada saat bersamaan kami juga memahami keberatan dari serikat buruh. Tentu saja, semenjak awal kami bersedia menyampaikan kepada Pusat,” ujar Ahmad Heryawan di Ruang Lokantara Gedung Sate, Jln. Diponegoro, Kota Bandung, Sabtu (21/11/2015) malam.

Menurut pria yang akrab disapa Aher itu, mengingat waktu yang hanya 40 hari menjelang 1 Januari 2016 mendatang, pihaknya tentu harus segera mengambil keputusan tersebut.

Meski saat ini masih ada ketidakpuasan dari para serikat pekerja/buruh, dirinya senantiasa mempersilahkan serikat buruh untuk mengungkapkannya. Namun, kata Aher, dengan cara yang tidak anarkis.

“Sudah saya katakan, semenjak awal kami betapa akomodatifnya terhadap aspirasi buruh, bahkan pada tahun 2013 ada kenaikan sebesar 65 persen pada sebuah daerah. Itu tidak ada persoalan karena keputusannya ada di dewan pengupahan. Kemudian direkomendasikan kepada Gubernur, dan Gubernur menerima titik,” terangnya.

Aher pun berterima kasih kepada Kabupaten/Kota yang kebanyakan tetap mengacu sesuai PP Nomor 78 Tahun 2015 tersebut. Meski, ada beberapa yang tidak sesuai, di antaranya Kota Bandung, Kabupaten Bogor dan Kabupaten Purwakarta.

“Untuk Bandung 14 persen kami turunkan menjadi 11,5. Begitu pula Purwakarta awalnya 14 persen serta Kabupaten Bogor 12 persen kami turunkan 11,5 persen. Tentu kami menghormati Bandung, tapi melanggar PP,” katanya.

Jangan sampai, adanya rekomendasi Bupati/Walikota yang mengabaikan PP tersebut justru membenturkan Pemerintah Provinsi dengan Pusat. “Supaya tidak ada pelanggaran, kami melalui sidang pengupahan memutuskan untuk kembali ke presentasi yang diperbolehkan oleh PP,” ujarnya.

Terkait teguran terhadap Kabupaten/Kota yang mengabaikan PP, Aher menyikapinya sesuai aturan yang berlaku. “Sifatnya bukan teguran, tapi meminta memperbaiki. Namun, ketika perbaikan tidak kunjung tiba, tentu kami melalui dewan pengupahan berhak memperbaiki,” jelasnya.

1. Kota Banjar                                           Rp 1.327.965,-
2. Kabupaten Cianjur                                  Rp 1.837.520,-
3. Kabupaten Cirebon                                 Rp 1.592.220,-
4. Kota Cirebon                                         Rp 1.608.945,-
5. Kota Sukabumi                                       Rp 1.834.175,-
6. Kota Tasikmalaya                                    Rp 1.641.280,-
7. Kabupaten Bekasi                                    Rp 3.261.375,-
8. Kabupaten Kuningan                                Rp 1.364.760,-
9. Kabupaten Garut                                     Rp 1.421.625,-
10. Kabupaten Majalengka                            Rp 1.409.360,-
11. Kota Bandung                                       Rp 2.626.940,-
12. Kabupaten Bogor                                   Rp 2.960.325,-
13. Kabupaten Tasikmalaya                           Rp 1.632.360,-
14. Kabupaten Ciamis                                  Rp 1.363.319,-
15. Kabupaten Pangandaran                         Rp. 1.324.620,-
16. Kabupaten Indramayu                            Rp 1.665.810,-
17. Kabupaten Bandung                               Rp 2.275.715,-
18. Kabupaten Bandung Barat                       Rp 2.280.175,-
19. Kabupaten Sumedang                             Rp 2.275.715,-
20. Kota Cimahi                                          Rp 2.275.715,-
21. Kota Depok                                          Rp 3.046.180,-
22. Kota Bogor                                           Rp 3.022.765,-
23. Kabupaten Sukabumi                              Rp 2.195.435,-
24. Kota Bekasi                                          Rp 3.327.160,-
25. Kabupaten Karawang                              Rp 3.330.505,-
26. Kabupaten Purwakarta                            Rp 2.927.990,-
27. Kabupaten Subang                                 Rp 2.149.720,-

– Upah Terendah : Kab. Pangandaran    Rp 1.324.620,-
– Upah Tertinggi  : Kab. Karawang        Rp 3.330.505,-

sumber:galanews

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s